Teks salinan_?.
Kembali



TAMBAHAN
LEMBARAN NEGARA RI

No. 4415HUKUM. KEHAKIMAN. DPR. APBN. (Penjelasan atas Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 89)

PENJELASAN
ATAS
UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 22 TAHUN 2004
TENTANG
KOMISI YUDISIAL


I.  UMUM

., ,Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 menegaskan bahwa kedaulatan berada di tangan rakyat dan dilaksanakan menurut Undang-Undang Dasar. Ditegaskan pula bahwa negara Indonesia adalah negara hukum.
., ,Sejalan dengan prinsip ketatanegaraan di atas, salah satu substansi penting perubahan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 adalah adanya Komisi Yudisial. Komisi Yudisial tersebut merupakan lembaga negara yang bersifat mandiri yang berwenang mengusulkan pengangkatan hakim agung dan mempunyai wewenang lain dalam rangka menjaga dan menegakkan kehormatan, keluhuran martabat, serta perilaku hakim.
., ,Pasal 24B Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 memberikan landasan hukum yang kuat bagi reformasi bidang hukum yakni dengan memberikan kewenangan kepada Komisi Yudisial untuk mewujudkan checks and balances. Walaupun komisi yudisial bukan pelaku kekuasaan kehakiman namun fungsinya berkaitan dengan kekuasaan kehakiman.
., ,Undang-Undang ini merupakan pelaksanaan dari Pasal 24B ayat (4) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 yang menentukan bahwa susunan, kedudukan, dan keanggotaan Komisi Yudisial diatur dengan undang-undang.
., ,Dalam Undang-Undang ini diatur secara rinci mengenai wewenang dan tugas Komisi Yudisial. Komisi Yudisial mempunyai tugas mengusulkan pengangkatan hakim agung dan wewenang lain dalam rangka menjaga dan menegakkan kehormatan, keluhuran martabat, serta perilaku hakim, yakni Hakim Agung dan hakim pada badan peradilan di semua lingkungan peradilan yang berada di bawah Mahkamah Agung serta hakim Mahkamah Konstitusi sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Berkaitan dengan wewenang tersebut, dalam Undang-Undang ini juga diatur mengenai pengangkatan dan pemberhentian Anggota Komisi Yudisial. Syarat-syarat untuk diangkat menjadi Anggota Komisi Yudisial harus mempunyai pengetahuan dan pengalaman di bidang hukum serta memiliki integritas dan kepribadian yang tidak tercela. Anggota Komisi Yudisial ini diangkat dan diberhentikan oleh Presiden dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat.
., ,Selain hal-hal yang ditentukan di atas, dalam Undang-Undang ini diatur pula mengenai larangan merangkap jabatan bagi Anggota Komisi Yudisial. Di samping itu diatur pula mengenai panitia seleksi untuk mempersiapkan calon Anggota Komisi Yudisial, beserta syarat dan tata caranya.

II.  PASAL DEMI PASAL

Pasal 1
., ,Cukup jelas.

Pasal 2
., ,Cukup jelas.

Pasal 3
., ,Cukup jelas.

Pasal 4
., ,Cukup jelas.

Pasal 5
., ,Cukup jelas.

Pasal 6
., ,Cukup jelas.

Pasal 7
., ,Cukup jelas.

Pasal 8
., ,Cukup jelas.

Pasal 9
., ,Cukup jelas.

Pasal 10
., ,Cukup jelas.

Pasal 11
., ,Cukup jelas.

Pasal 12
., ,Cukup jelas.

Pasal 13
., ,Cukup jelas

Pasal 14
., ,Ayat (1)
., ,Huruf a
., ,Cukup jelas.
., ,Huruf b
., ,Yang dimaksud dengan "seleksi" dalam ketentuan ini meliputi penelitian administrasi, pengumuman untuk mendapatkan masukan masyarakat terhadap pribadi dan tingkah laku calon, rekomendasi dari Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2002 tentang Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.
., ,Huruf c
., ,Cukup jelas.
., ,Huruf d
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (2)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (3)
., ,Cukup jelas.

Pasal 15
., ,Ayat (1)
., ,Yang dimaksud dengan "berturut-turut" dalam ketentuan ini adalah pengumuman yang dilakukan secara terus menerus di tempat pengumuman Komisi Yudisial dan dapat pula diumumkan dalam mass media paling sedikit 2 (dua) kali.
., ,Ayat (2)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (3)
., ,Cukup jelas.

Pasal 16
., ,Ayat (1)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (2)
., ,Huruf a
., ,Cukup jelas.
., ,Huruf b
., ,Cukup jelas.
., ,Huruf c
., ,Cukup jelas.
., ,Huruf d
., ,Bagi yang sudah menyerahkan laporan kekayaan kepada Komisi Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi menyerahkan bukti, dan bagi yang belum menyerahkan, melaporkan daftar harta kekayaannya.
., ,Huruf e
., ,Cukup jelas.

Pasal 17
., ,Cukup jelas.

Pasal 18
., ,Ayat (1)
., ,Seleksi terhadap kualitas bakal calon adalah seleksi yang dilakukan Komisi Yudisial untuk menilai kecakapan, kemampuan, integritas, dan moral bakal calon dalam melaksanakan tugasnya di bidang peradilan.
., ,Ayat (2)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (3)
., ,Yang dimaksud dengan "karya ilmiah" adalah karya dalam bentuk tulisan yang dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah.
., ,Ayat (4)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (5)
., ,Cukup jelas.

Pasal 19
., ,Ayat (1)
., ,Jangka waktu 30 (tiga puluh) hari dalam ketentuan ini adalah hari persidangan dan tidak termasuk masa reses.
., ,Ayat (2)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (2)
., ,Cukup jelas.

Pasal 20
., ,Cukup jelas.

Pasal 21
., ,Penjatuhan saksi ini diajukan kepada Mahkamah Agung untuk hakim agung dan kepada Mahkamah Konstitusi untuk hakim Mahkamah Konstitusi.

Pasal 22
., ,Ayat (1)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (2)
., ,Yang dimaksud dengan "menaati norma, hukum, dan ketentuan peraturan perundang-undangan" dalam ketentuan ini misalnya tidak memperlakukan semena-mena terhadap hakim yang dipanggil untuk memperoleh keterangan atau tidak memperlakukan hakim seolah-olah sebagai tersangka atau terdakwa. Hal ini untuk menjaga hak dan martabat hakim yang bersangkutan.
., ,Ayat (3)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (4)
., ,Yang dimaksud dengan "hakim" dalam ketentuan ini termasuk hakim pelapor, hakim terlapor, atau hakim lain yang terkait.
Yang dimaksud dengan "keterangan" dalam ketentuan ini dapat diberikan secara lisan dan/atau tertulis.
., ,Ayat (5)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (6)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (7)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (8)
., ,Ketentuan mengenai tata cara pelaksanaan tugas pada ayat ini hanya dalam proses melakukan tugas secara internal.

Pasal 23
., ,Cukup jelas.

Pasal 24
., ,Cukup jelas.

Pasal 25
., ,Ayat (1)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (2)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (3)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (4)
., ,Keputusan mengenai pemberhentian Hakim Agung dan/atau Hakim Mahkamah Konstitusi yang dimaksud dalam ketentuan ini memuat alasan tertulis bagi anggota yang setuju maupun yang tidak setuju.

Pasal 26
., ,Huruf a
., ,Cukup jelas.
., ,Huruf b
., ,Cukup jelas.
., ,Huruf c
., ,Cukup jelas.
., ,Huruf d
., ,Cukup jelas.
., ,Huruf e
., ,Yang dimaksud dengan "tidak tercela" adalah perbuatan yang tidak merendahkan martabat Anggota Komisi Yudisial.
., ,Huruf f
., ,Sehat jasmani dan rohani dalam ketentuan ini dibuktikan dengan surat keterangan dari dokter pemerintah.
., ,Huruf g
., ,Cukup jelas.
., ,Huruf h
., ,Untuk melaporkan daftar kekayaan, setiap calon membuat pernyataan kesanggupan mengumumkan harta kekayaan setelah menjadi Anggota Komisi Yudisial sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

Pasal 27
., ,Ayat (1)
., ,Cukup jelas
., ,Ayat (2)
., ,Jangka waktu 45 (empat puluh lima) hari dalam ketentuan ini tidak termasuk masa reses.
., ,Ayat (3)
., ,Cukup jelas.

Pasal 28
., ,Ayat (1)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (2)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (3)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (4)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (5)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (6)
., ,Lihat penjelasan Pasal 27 ayat (2).
., ,Ayat (7)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (8)
., ,Cukup jelas.

Pasal 29
., ,Cukup jelas.

Pasal 30
., ,Cukup jelas.

Pasal 31
., ,Huruf a
., ,Cukup jelas.
., ,Huruf b
., ,Cukup jelas.
., ,Huruf c
., ,Selama menjadi Anggota Komisi Yudisial, advokat tidak boleh menjalankan profesinya.
., ,Huruf d
., ,Selama menjadi Anggota Komisi Yudisial, notaris tidak boleh menjalankan profesinya.
., ,Huruf e
., ,Yang dimaksud dengan "pengusaha" adalah direksi atau komisaris perusahaan.
., ,Huruf f
., ,Cukup jelas.
., ,Huruf g
., ,Cukup jelas.

Pasal 32
., ,Huruf a
., ,Cukup jelas.
., ,Huruf b
., ,Cukup jelas.
., ,Huruf c
., ,Ketentuan mengenai sakit jasmani atau rohani terus menerus diperlukan keterangan dokter yang ditunjuk khusus untuk melakukan pemeriksaan menyeluruh, terutama bagi mereka yang telah mencapai umur di atas 68 (enam puluh delapan) tahun.
., ,Huruf d
., ,Cukup jelas.

Pasal 33
., ,Ayat (1)
., ,Huruf a
., ,Cukup jelas.
., ,Huruf b
., ,Cukup jelas.
., ,Huruf c
., ,Yang dimaksud dengan "perbuatan tercela" adalah perbuatan yang dapat merendahkan martabat Anggota Komisi Yudisial.
., ,Huruf d
., ,Cukup jelas.
., ,Huruf e
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (2)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (3)
., ,Cukup jelas.

Pasal 34
., ,Cukup jelas.

Pasal 35
., ,Ayat (1)
., ,Pemberhentian sementara dilakukan karena proses penyidikan, penuntutan, atau pemeriksaan di sidang pengadilan yang diikuti dengan penahanan, menyebabkan yang bersangkutan tidak dapat melaksanakan tugas sebagai Anggota Komisi Yudisial.
., ,Ayat (2)
., ,Pemberhentian sementara dimaksudkan untuk memberikan kesempatan yang bersangkutan untuk melaksanakan proses peradilan tanpa dibebani tugas sebagai Anggota Komisi Yudisial.

Pasal 36
., ,Cukup jelas.

Pasal 37
., ,Cukup jelas.

Pasal 38
., ,Ayat (1)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (2)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (3)
., ,Huruf a
., ,Cukup jelas.
., ,Huruf b
., ,Data yang berkaitan dengan fungsi pengawasan antara lain mengenai jumlah laporan atau aduan yang masuk, jumlah laporan atau aduan yang ditindaklanjuti dan yang tidak beserta alasannya, hasil pencarian fakta atas dugaan pelanggaran atau penyalahgunaan kekuasaan oleh Hakim dan rekomendasi sanksi yang diberikan kepada Mahkamah Agung atau Mahkamah Konstitusi kepada Presiden.
., ,Huruf c
., ,Data yang berkaitan dengan fungsi rekruitmen hakim agung antara lain jumlah usulan bakal calon dari masyarakat, alasan diterima atau ditolaknya seorang bakal calon, jumlah laporan atau pengaduan terhadap bakal calon yang masuk, jumlah laporan yang ditindaklanjuti dan yang tidak beserta alasannya, dan alasan dalam merekomendasikan bakal calon hakim agung ke DPR.
., ,Ayat (4)
., ,Cukup jelas.
., ,Ayat (5)
., ,Cukup jelas.

Pasal 39
., ,Cukup jelas

Pasal 40
., ,Cukup jelas

Pasal 41
., ,Cukup jelas